Wednesday, 9 November 2011

kisah.5.

jejaka seperti mayat hidup. tiada lagi kegembiraan. tiada lagi sinar ceria. hanya wajah pucat tak berdarah, hati yang kian mati menjadi peneman di kala ini. gadis sememangnya pergi dari hidupnya.
'ah! gadis, kau terlalu ego untuk akui yang kau masih sayangkan, cintakan aku!'
habis sudah dayanya untuk membuat gadis cemburu. kan orang kata cemburu itu tandanya sayang. mengapa perlu jejaka buat begitu? ya, kerana jejaka ingin mengajar gadis. membiarkan gadis sedar satu kelemahannya selama ini.
'EGO'
gadis terlalu ego. ego dalam perhubungan. ego untuk akui kesalahan. ego untuk segala-galanya.
'jika begitu, mengapa kau masih mahukannya?'
soal diri jejaka sendiri.
'apa kau tahu?!! sayang itu muncul tak diundang! cinta itu tak mampu aku tolak pergi!'
jejaka bertengkar dengan dirinya sendiri. sayangnya memang sepenuh hati pada gadis.
'habis, mana kau nak letak jelita di hati kau? kau pun dah ber'sayang', ber'abang' dengan dia.'
suara dalam diri jejaka menimbulkan persoalan makin rumit.
jejaka sedar kesalahannya menjadikan jelita sebagai galang ganti. peneman di kala sunyi. mempermainkan perasaan jelita. tapi, apa lagi yang boleh dilakukan jejaka? untuk mengusir pergi bayangan gadis tanpa sebarang alasan, jejaka tidak mampu.
'jelita, maafkan aku. aku memang kejam. memang tamak. tapi kau sendiri tahu keadaan aku di kala menghulurkan kasihmu. sudah aku katakan, kau tak akan mampu mengganti tempat gadis di hatiku. kau degil. kau degil!'
jejaka terus-terusan berperang dengan perasaannya.
'gadisss!! kembalilah pada aku!! aku tak mahu lagi kehilangan kau!!'
akhirnya jejaka rebah di tilamnya. mata tertutup rapat, namun mutiara jernih berupaya mengalir keluar dari tepi kelopak mata. jejaka menangis dalam lena. diharapkan gadis datang menemaninya dalam mimpi. hanya gadis, bukan jelita. bagi jejaka, jelita hanya satu persinggahan. biarlah orang kata dia kejam, namun hatinya tak berupaya menggantikan gadis dengan jelita.
**************************************************************************
gadis bangun perlahan-lahan dari pembaringan. setelah lama berfikir, gadis sedar. sedar sesuatu. gadis mencapai telefon bimbitnya lalu menaip sesuatu. sambil menangis tersedu-sedan. air mata diseka apabila pandangan mulai kabur ketika mencipta ayat baris demi baris. hidungnya juga sudah merah apabila asyik di lap menggunakan tisu. laju sahaja jari gadis meluahkan rasa yang terbuku di hati. setelah puas mencurahkan perasaan, gadis menekan butang send. lega rasanya. seolah-olah beban yang ditanggung selama ini terbang ditiup angin. malam itu, gadis sudah mampu tidur sambil tersenyum. harapnya, lena malam itu ditemani seseorang yang amat dirinduinya.
***************************************************************************
jejaka bangun apabila terdengar azan subuh berkumandang. lalu ditunaikan solat fardhu 2 rakaat itu disusuli dengan bacaan Al-Quran. hatinya tenang pagi itu. luar biasa rasanya. jejaka bersantai-santai di balkoni biliknya. sambil menghirup udara sejuk. tidak pernah jejaka tenang sebegini. meskipun sebelum ini dia berusaha melakukan solat malam. ketenangan yang diraih tidak seperti pagi ini. sambil memikirkan peliknya tentang ketenangan pagi itu, jejaka mengeluarkan telefon bimbit dari koceknya. 
'1 message received'
tanpa rasa apa-apa, jejaka meneruskan untuk membaca mesej yang tertera.
'assalamualaikum jejaka. maafkan andainya mesej ini mengganggu awak. saya sudah berfikir, fikir yang dalam-sedalam-dalamnya. jejaka, saya akui, salah saya. silap saya selama ini menjadi punca terkuburnya rasa cinta kita masing-masing. saya sedar, kali ini awak biar saya melayani ego saya yang tinggi itu, akhirnya memakan diri sendiri. bahkan awak yang lebih teruk menjadi mangsa keegoan saya. saya tahu, hadirnya jelita bukan kerana awak ingin mencari pengganti diri saya, tetapi untuk buktikan pada saya yang saya salah. salah saya kerana terlalu ego yang buatkan awak rasa jelik. tindakan awak memang tepat. jejaka, ketahuilah, saya masih sayangkan awak. ya, saya cintakan awak. kerana ego, saya tak mahu akui semua itu. sejak dulu, hanya awak yang kerap-kali meluahkan rasa itu melalui bicara awak. saya tak pernah luahkan. egonya saya apabila saya katakan biarlah rasa itu tersimpan di hati dari meluahkan. kurang istimewanya apabila terlalu kerap dituturkan pada bibir. saya silap. itulah istimewanya awak, sentiasa buat saya rasa disayangi, tidak sedikitpun meragui cinta dan kasih awak pada saya. tapi keegoan saya untuk menuturkan kata-kata cinta dan sayang pada awak, buat awak ragu. adakah benar saya menyayangi awak? adakah benar hanya awak di hati saya? keegoan saya yang menyebabkan kita selalu sangat berpisah atas permintaan saya. memang hanya awak insan terpilih untuk memiliki hati saya. tapi salah saya mengabaikan rasa hati awak. saya tahu keraguan awak bertempat. hanya saya yang salah menilai perasaan awak di kala itu. ego saya memakan diri. saya ingin kembali pada awak. izinkan saya mengubat luka di hati awak. jejaka, saya cintakan awak. kali ini lebih dalam dan mampu mengusir pergi keraguan awak. -gadis-'

tanpa berlengah lagi, jejaka terus mendail nombor telefon gadis.

jejaka: assalamualaikum.
gadis: waalaikumsalam.
jejaka: selamat pagi, sibuk ke?
gadis: selamat pagi juga untuk awak. baru selesai mengaji.
jejaka: alhamdulillah. izinkan saya bertanya sesuatu. benarkah apa yang saya baca di mesej itu?
gadis: hmm. ya, benar. saya akui kesalahan saya yang terlalu ego selama ini. saya sayangkan awak. saya cintakan awak, jejaka. kali ini saya tak akan tinggalkan awak lagi, walau apa pun terjadi. saya sedar, semua manusia buat silap. awak dan juga saya, sayayang  lebih banyak melakukan kesilapan, namun setiap kali itu jugalah awak mampu maafkan saya. tapi, saya terlalu ego, bila awak buat silap, saya langsung tak boleh terima.
jejaka: syukurlah. doa saya dimakbulkan. 7 bulan perpisahan yang berlaku buat kita sama-sama menjadi matang. err, gadis, saya mahu katakan sesuatu. insyaAllah, minggu depan keluarga saya datang merisik awak. biarlah kali ini, kita bercinta kembali dengan cara yang halal. gadis, saya tak mahu awak terlepas dari hati saya lagi.
gadis: terima kasih, jejaka. doa saya juga termakbul. ingin menjadi kekasih halal buatmu wahai jejaka.

akhirnya, jejaka dan gadis bersatu dengan izin Allah S.W.T. jodoh, ajal, maut di tangan Tuhan, tiada siapa mampu menghalang, tiada siapa mampu menghentikannya, tiada siapa mampu mengubahnya.

3 comments:

idea semulajadi said...

weyh!! siyuz ke?
betol2 ke jd ke rekaan?

bloghok said...

wahh...rilex3..amin

dindingkosong said...

idea semulajadi: sah2 la rekaan.hihihi

bloghok: ko kenape?