Sunday, 30 October 2011

kisah.2.

hidungnya dicuit manja, lalu gadis mendongakkan muka. memandang wajah jejaka dengan penuh rasa kasih, tapi sedikit hairan apabila jejaka tak henti-henti ketawa.
'apa yang kelakarnya?'
jejaka menghulurkan tisu, lalu fahamlah gadis, tadi itu bukanlah cuitan manja tapi cuitan mengenakannya. hidungnya sudah comot dengan sos cili dek kerana kenakalan jejaka.
hari ini hari lahir gadis. jejaka membawa gadis keluar makan. makan biasa-biasa sahaja, ya lah, mereka kan masih belajar. majlis kecil tapi cukup bermakna buat gadis dan jejaka. cuma dengan sepotong blueberry cheesecake berharga RM 4.80 dan hidangan 2 ketul ayam untuk meraikan ulangtahun gadis, kesayangan jejaka.
*************************************************************************
'ah! bila tak berantakan, semuanya indah. huh!'
gadis mengusir pergi bayangan ketika usianya mencecah 21 tahun. sungguh dia benci setiap kali memori-memori indah itu menerjah mindanya. sakit!
'baru kini kau nak rasa sakit ya, gadis? itulah yang jejaka alami. nah! rasakan bagaimana pahitnya jejaka menempuhi kehidupannya!'
suara halus mengejeknya. tiada linangan air mata di pipi, sebaliknya mata gadis seolah berapi, umpama menyimpan dendam kesumat.
'pergi! pergi kau suara tak guna! jejaka, kau memang memusnahkan hidup aku!'
gadis sudah seperti dirasuk. habis barang-barang di mejanya berselerak akibat amukannya. 
'akui sahaja kau masih sayangkan dia, kau masih cintakan dia. jangan terlalu ego. semua manusia buat silap. kau atau dia, sama-sama silap.'
suara itu seolah-olah memujuk dan juga menghentam gadis.
gadis menjadi lone ranger. ke mana sahaja berseorangan. tidak peduli pandangan manusia di sekeliling lagi. dia penat hidup menjadi taat pada perintah manusia, kerana terlalu taat dan patuh, inilah akibat yang perlu gadis tanggung. gadis cuma mahu menjadi hamba yang taat pada suruhan Tuhan. bukan lagi mendengar kata-kata manusia yang tak pernah memahami isi hatinya.
'isi hati? hmmm.. hanya jejaka yang tahu apa mahuku, bila rajukku, sedih sakitku.'
keluh gadis bersendirian. mahu menghubungi jejaka, tiadalah kekuatan yang ada pada gadis. baginya, cukuplah dia melukakan, merobek tangkai hati, menghancurkan cinta jejaka dahulu.

*******************************************************************************

gadis mendapat tahu yang jejaka sudah in a relationship. bergetar hebat hatinya di kala itu. hanya kepada Tuhan, gadis merintih.
'memang patut pun, memang layak dia mendapat yang lebih baik dari aku. kerana jejaka memang yang terpaling hebat, aku bukan sesiapa untuk dia.'
begitulah rintihan gadis, menghamburkan segala kesedihannya sambil memujuk hati yang lara.
'jejaka, kau pernah katakan untuk menunggu aku. tapi mana janjimu?'
'oh, aku tidak layak buatmu, jadi memang tak patut kau menunggu aku, bukan?'
dari sehari ke sehari, gadis semakin murung. semakin tertekan menerima ujian. inilah yang dikatakan karma, apa yang gadis lakukan pada jejaka suatu masa dahulu kini berbalik pada dirinya. tenggelamlah gadis bersama linangan air mata dan jeritan batinnya. tubuhnya susut, pipi cengkung tak dipedulikan gadis. hidupnya bagai tiada arah tujuan. gadis cuma bertunjangkan keluarga dan imannya yang senipis kulit bawang untuk meredah hari-hari mendatang.

*********************************************************************************

'gadis, aku terlalu takut untuk menghubungimu. telah kau katakan, kau benci padaku. bonda juga berkata kau perlukan ruang untuk bersendirian.'
jejaka cuba menahan perasaan ketika terfikirkan gadis. sungguh, dia amat menyayangi gadis. semua yang berlaku, salahnya juga. tidak sabar. suka menguji gadis. tapi, apakan daya, cuma sedikit perhatian yang dia mahukan saat itu.
'bip! bip!'
satu pesanan ringkas menerpa ke peti mesej di telefon bimbit jejaka.
'abang, sayang rindukan abang'
bait-bait kata dari si dia, bukan dari gadis seperti yang jejaka harapkan. telefon bimbitnya dicampak lemah ke atas katil setelah pesanan ringkas itu dibalas;
'ya, abang pun begitu'

dan malam itu, sekali lagi jejaka berdiri di balkoni sambil mengira bintang di langit. tanpa disedari gadis juga melakukan perkara yang sama si sebelah sana. langit, bintang dan bulan yang sama menyaksikan butiran air mata mengalir di pipi jejaka dan gadis. sampai bila harus langit gelap, bintang yang kurang kerlipannya dan bulan yang suram cahayanya harus menjadi saksi bisu antara jejaka dan gadis. mungkin sampai bila-bila, bila orang kata 
'bukan jodoh jejaka dan gadis'
kata-kata itu satu doa, bukan?
 
lalu, desiran angin menghembus, menampar pipi sang pencinta yang tidak pasti dengan kasih sayang mereka.

p/s: klik sini untuk kisah.1.

9 comments:

Lieyanna Esmeralda said...

huhu...doaku semoga aku tidak begini...

:)

dindingkosong said...

LE: hik hik hik...hujung cerita nanti kau tahu siapa sebenarnya watak tu ^_^

b.i.n.t.a.n.g said...

mcm ade sedikit kena mengena lah T_T

Niya Adriane said...

gadis mengira bintang utara, jejaka mengira bintang di selatan, sudahnya awan jugak di tengah......


fatin : saya tahu rasa ini.. T__T

bloghok said...

arap aku tak cmni...

dindingkosong said...

bintang: nantikan yang ke seterusnya..sama lagi tak? =)

Niya: saya tahu awak tahu. kita rasa rasa itu kan.

bloghok: mung jgn jd supo dio. tapi manusia tetap buat silap kan?

idea semulajadi said...

xya tggu hjung cer pun aku taw da spe wtk2 nie~~ ;p

famjad89 said...

errkk.. hebat.. jejaka dan gadis.. hehe

dindingkosong said...

idea semulajadi: shhh~diam2...panjang lagi story ni...hihi

famjad89:
lama x komen kat sini. mana hilang? ke bugbest.blogspot ke?